Coretan Khamis

“Dan kurnia Allah yang dilimpahkan kepadamu itu sangat besar”
An-Nisa : 113

Pasti tersentuh rasa hati bila menghayati ayat indah yang dipetik dari Quran ini. Sungguh, nikmat Allah itu terbentang seluas-luasnya. Terpulang kepada kita untuk menilainya.

Punyai ibu bapa itu adalah suatu nikmat, punyai deria dan kudrat untuk merasa, melihat, berjalan dan melakukan apa saja adalah suatu nikmat, punyai tempat tinggal, peroleh rezeki walau sedikit, bahkan segala ujian yang diturunkan juga adalah suatu nikmat. Tandanya Allah kasihkan kita, mahu kita bersabar, redha dan belajar dengan kehidupan.

Ketetapan Allah itu indah, selalunya dalam keadaan yang tak terjangkau oleh minda kerana pengetahuan kita sangat terbatas, sedangkan Allah tahu segala-galanya. Maka jangan sekali-kali kita putus asa bahkan kecewa kerana di situ letaknya nilai keimanan dan keyakinan kita kepada Sang Pencipta.

Yakinlah bahawa setiap yang berlaku pasti ada hikmah dan kita sebenarnya sedang mengharungi sebuah jalan cerita yang terindah yang diukir oleh-Nya.

Hari ini saya masih mampu tersenyum kerana nikmat yang diberi sehingga tika dan saat ini memang tidak terhitung walaupun ada keinginan dan hajat yang masih belum kesampaian. Tidak mengapa. Allah lebih tahu segalanya.

Alhamdulillah, saya punya rakan-rakan yang selalu saling memperingati. Apa jua yang berlaku di sekeliling juga banyak memberi pengajaran dan tauladan untuk saya selalu mensyukuri nikmat yang Allah beri pada saya. Apa yang saya punyai hari ini, mungkin tidak mampu dipunyai oleh orang lain. Susah saya juga mungkin tidak sesusah orang lain. Saya mesti bersyukur.

Saya ingin menjadi anak yang bisa menggembirakan ibu bapa saya. Keluarga saya tidak besar. Saya satu-satunya harapan. Saya juga ingin tegar menjadi hamba yang taat kepada ajaran-Nya. Saya mahu jadi sempurna tapi itu tidak mungkin. Saya mahu menjadi orang yang disenangi tapi tidak mudah memuaskan hati manusia. Dalam pada saya cuba menjadi seorang yang lebih baik dari semalam, pasti ada suara-suara iblis yang terus-terusan mahu memesongkan saya. Begitulah hidup sebagai anak adam. Kalau hati tak kuat, bila-bila masa akan tewas.

Saya berdoa agar diberi kesabaran dan kekuatan dalam meniti hari-hari yang mendatang. Semoga saya tidak sendirian.

“Dan bersabarlah menunggu ketetapan Tuhanmu kerana sesungguhnya engkau berada dalam pengawasan Kami”

At-Thur : 48

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s