Isteri Sejati

image

Ada sesuatu yang menggamit perhatian saya melalui perkongsian twitter dari saudara Hafiz Hamidun yang antaranya menggelar DS Dr. Wan Azizah sebagai isteri sejati. Tidak dapat tidak, saya harus akui dengan kenyataan itu. Sudah tentu DS Dr. Wan Azizah punya pilihan untuk mengambil jalan keluar yang lebih mudah tetapi keteguhan beliau untuk terus berada di samping suaminya tidak kira dalam apa jua keadaan sememangnya bukan sesuatu yang calang-calang.  Allah menguji manusia dengan ujian yang berbeza-beza dan kesetiaan serta kekuatan beliau saat diuji sedemikian rupa merupakan satu simbolik bagi wanita-wanita di luar sana yang sedang tabah mengharungi segala macam dugaan termasuklah dugaan dalam rumah tangga.

Sepertimana DS Dr. Wan Azizah begitu sinonim dengan perjuangan politiknya bersama suami tercinta, bagaimanapun tulisan saya kali ini sebenarnya tiada kaitan dengan isu politik tanah air. Seperti yang saya katakan tadi, ada sesuatu yang menggamit perhatian saya melalui twitter tersebut iaitu istilah isteri sejati itu sendiri.

Sebelum berbicara lebih lanjut mengenai perihal isteri sejati, pada usia yang menjangkau 29 tahun pada tahun 2014 ini, saya masih belum punya siapa-siapa atau dengan kata mudahnya, masih belum bertemu jodoh. Mungkin ianya dianggap agak lewat pada pandangan masyarakat tetapi jujurnya saya tidak begitu gusar kerana hakikatnya, setiap orang punya jodoh masing-masing yang telah Allah tetapkan sejak azali. Cuma yang menjadi persoalannya siapa, bila dan bagaimana perjalanannya.

 Sebagai manusia biasa, tentulah terlintas juga beberapa soalan lazim di kepala. Mengapa agaknya masih belum bertemu jodoh? Mengapa begitu sukar, mengapa begitu lambat dan yang seumpama dengannya. Memandangkan saya tidak akan pernah beroleh jawapan yang pasti walaupun selepas beberapa andaian dibuat, maka setiap kali itu juga, saya berpesan kepada diri sendiri, walau apa pun sebab dan alasannya, pasti itulah yang terbaik buat diri saya. Syukur Alhamdulillah, terima kasih Ya Allah.

Berbalik kepada istilah isteri sejati, ia sebenarnya menyedarkan saya akan satu perkara.

Masya-Allah! Kerana Engkau bisa melihat apa yang bakal terjadi di kemudian hari, sedangkan aku tidak punya upaya untuk melihat, maka sebab itu Engkau belum mengizinkan aku untuk bertemu jodoh kerana Engkau tahu bahawasanya aku belum mampu untuk menjadi isteri, apalagi menjadi isteri yang sejati dan solehah buat bakal suamiku nanti. Dengan kata lain, apakah Engkau sebenarnya sedang menyelamatkan aku bila mana nanti aku cenderung menjadi isteri yang berdosa kerana gagal menjadi isteri yang baik dan taat kepada suamiku? Kalau sebagai anak pun aku masih belum cukup sempurna, apalagi sebagai isteri nanti? Kalau dosa yang ada sekarang ini pun sudah tidak tertanggung, apalagi dosaku di kemudian hari? Maka Engkau lambatkan jodohku supaya aku bisa mempersiapkan diri menjadi seorang muslimah yang lebih sempurna dan benar-benar bersedia sebelum Engkau serahkan kepadaku tugas yang lebih besar yakni menjadi isteri dan ibu mithali buat suami dan anak-anakku nanti, In Sha Allah.

Masya-Allah. Walaupun ia hanyalah sebuah andaian, tetapi hakikatnya begitu menyedarkan. Sesuatu yang benar-benar tidak terfikir oleh saya sebelum ini. Mungkin sebenarnya saya belum lengkap untuk menjadi seorang isteri sejati! Dan seperti yang saya katakan sedari awal, walau apa pun sebenarnya sebab dan alasan, pasti Dia lebih arif dan mengetahui segala-galanya.

Saya selalu mengimpikan untuk hidup bersama insan yang saya sayangi dan punyai keluarga bersamanya tetapi nyata sekali hasrat dan perasaan saya tidak diizinkan Allah swt atas sebab-sebab yang hanya diketahui olehNya. Mungkin kerana dia bukan yang sesuai untuk saya, atau mungkin juga yang sebenar-benarnya adalah kerana saya sendiri bukanlah orang yang layak untuk menjadi isteri yang sejati dan solehah buat dirinya dan keluarganya nanti. Dia berhak untuk memilih wanita yang terbaik dan pastinya Allah sudah ciptakan insan yang selayaknya untuk dia dan saya harus gembira untuknya.

Banyak yang saya pelajari dari perjalanan hidup saya dan sudah tentu Dia tidak menjadikan sesuatu itu sia-sia. Saya cuba jalani setiap ujian sebagai pedoman untuk saya memperbaiki kelemahan dan memperbetulkan kesalahan saya yang tidak terhitung banyaknya, walau ada ketikanya saya dirundung perasaan yang amat sedih dan begitu rapuh sekali. Saya bukan insan sempurna, penuh dengan cela dan dosa. Harapan saya semoga Allah menemukan saya dengan bakal suami yang boleh membimbing dan menerima dengan ikhlas segala kekurangan yang ada pada diri ini. Saya berdoa andai sampai jodoh saya nanti, saya mampu untuk menjadi isteri sejati dan solehah buat suami saya dan seterusnya memiliki sebuah keluarga bahagia, hingga ke syurga. Dan yang paling penting, saya berharap rasa cinta saya nanti tidak lebih dari kecintaan saya terhadap Allah swt yang sesungguhnya adalah kekal.

Buat beberapa rakan baik saya yang juga belum bertemu jodoh masing-masing, saya juga mendoakan yang terbaik untuk kalian. Saya percaya, Allah sedang menjanjikan yang terbaik untuk kalian semua. Save the best for last! ;)

Akhir kata, maaf atas kekhilafan berbicara. Yang buruk dari saya, yang indah semuanya dari Alah swt.

P/s: Kalau ada jodoh tak ke mana!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s