Dewasakah Kau?

Semakin kau menginjak dewasa dan mengenal erti kehidupan, semakin banyak yang perlu kau fikir dan pertimbangkan. Malangnya, kedewasaan tidak menjanjikan kematangan akal fikiran.

Ya, manusia seringkali tersilap. Yang tidak pernah melakukan kesilapan itu barangkali bukan manusia. Tetapi adilkah bilamana situasi dipersalahkan atas kesilapan yang kau lakukan? Sedangkan situasi itu tidak tahu apa2 dan sampai bila2 pun ia tidak akan mengerti apa2. Wajarkah kau menyalahkan pula takdir yang meletakkan kau dalam situasi yang tidak kau inginkan? Bagi yang beriman, tentu sekali tidak. Walau apa pun takdirmu, baik ataupun buruk, Allah tidak pernah berbuat aniaya terhadap hambaNya. Pasti ada yang tersirat di balik semuanya.

Manusia sememangnya lalai dan mudah lupa. Satu fakta yang mungkin tidak bisa diubah. Jika kematangan akal fikiranmu gagal berkembang seiring kedewasaanmusehingga kau tersasar, bukan salah ibu yang melahirkan, bukan salah guru yang mengajar, bukan salah siapa2. Namun, walau apa pun yang kau lakukan di muka bumi ini, ketahuilah akan ada balasannya. Walau apa pun alasan yang kau beri di atas sikap dan perbuatanmu, ingatlah bahawa sesungguhnya Tuhan itu lebih mengetahui.

Kau dikurniakan akal oleh Tuhanmu untuk digunakan sebaiknya. Bukan untuk berbuat kejahatan, bukan untuk menyakiti dan bukan juga untuk menghancurkan tetapi untuk kebaikan dirimu sendiri, untuk kemakmuran bumi yang kau pijak, untuk kebaikan manusia dan hidupan sekaliannya. Jika akalmu sudah cukup dewasa, harusnya kau mengerti semua ini, harusnya kau mengerti batas2 hak setiap manusia yang hidup di muka bumi yang Tuhan pinjamkan ini.

Untuk setiap kesilapan yang telah kau lakukan kerana rendahnya kematanganmu, tidak wajar untuk kau letakkan beban kesilapan itu di atas bahu orang lain. Nilai dahulu dirimu sendiri. Ucaplah maaf kepada dirimu dan kepada sesiapun yang telah kau sakiti akibat dari kesilapanmu itu. Untuk kesilapan yang telah kau lakukan kerana rendahnya akal fikiran dan pertimbanganmu, tidak ada satu pun yang bisa menariknya kembali.
Jika kau benar2 sudah dewasa, kesedaran akan terbit dari dasar hatimu. Kesilapan bisa dijadikan pedoman, keputusan dan perbuatan harus ada pertimbangan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s